Poliklitik
Now Reading:

Lain Dulu Lain Sekarang

Lain Dulu Lain Sekarang

Tak ada yang abadi di dunia politik. Kecuali kepentingan.

Sekali lagi, di negara yang katanya demokratis ini, kita diajari bahwa dalam politik itu segalanya bisa terjadi. Dan perubahan itu nyata adanya.
Dulu teman, kini bisa jadi lawan. Dulu lawan, kini malah berkawan.
Fahri Hamzah, politisi ulung yang jadi panutan banyak orang memberi contoh ‘perubahan’ itu.
Dulu, Fahri begitu vokal. Pendapatnya amat ditunggu wartawan. Termasuk soal politik dinasti.
Mungkin, Anda masih ingat bahwa Fahri pernah ‘menyarankan’ pada Gibran Rakabuming agar tidak mengikuti jejak ayahnya. Atau tidak maju dalam pemilu. Karena itu bisa berimplikasi buruk pada reputasi ayahnya.
Tapi kini, kondisinya berbeda. Fahri bersama partai barunya, Gelora sudah menyatakan dukungannya pada Gibran untuk Pilkada Solo. Juga Bobby Nasution di Pilkada Medan.
Share This Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Input your search keywords and press Enter.