Poliklitik
Now Reading:

Sejarah Purwojati (Bagian 2)

Sejarah Purwojati (Bagian 2)

Perjalanan panjang Kyai Sutamenggala dan Kyai Candramenggala membuat mereka letih. Kemudian mereka istirahat dengan membuat gubuk di suatu bukit.  Untuk mendapatkan api, mereka  menggosokkan dua bilah bambu kering hingga mengeluarkan api. Dimana dalam bahasa Jawa, hal ini disebut dengan ngagar. Kemudian mereka berpesan, bahwa dikemudian hari tempat itu akan diberi nama Pengagaran. Kini  bukit itu dikenal menjadi tempat pemakaman umum dengan nama Astana Pengagaran….Bersambung.

 

Arahan
KRT Purwobudhoyo
yayasan Seni Jawa Bale Penisihan
Purwojati – Banyumas

 

 

Share This Articles
Written by

here for the lol

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Input your search keywords and press Enter.